Anak Tidak Bisa Diam? Bedakan Anak Aktif yang Normal dan Tidak!

Ternyata perbedaannya sangat terlihat lho

0
1038
anak hiperaktif
Source: Unsplash

Banyak Bunda yang beranggapan kalau anak aktif dan tidak mau diam adalah hal yang wajar. Padahal tidak semua anak yang aktif bisa dikategorikan “normal”. Ada juga anak yang dikategorikan hiperaktif, dan sebenarnya mereka membutuhkan penanganan khusus. Lalu bagaimana cara membedakannya? Simak ulasannya berikut.

Image result for hyperactive kids
Source: Live Science

Durasi fokus anak

Hal pertama yang bisa Bunda lihat untuk mengetahui apakah si kecil termasuk anak aktif atau hiperaktif adalah berapa lama ia bisa fokus mengerjakan suatu hal. Umumnya, anak yang aktif dan normal bila diberi mainan yang butuh konsentrasi tinggi seperti puzzle, ia dapat mengerjakannya dengan baik. Tapi anak yang hiperaktif biasanya akan langsung membuang puzzle tersebut dan teralihkan perhatiannya pada hal-hal lain. 

Kebiasaan merusak

Hal selanjutnya yang perlu Bunda perhatikan adalah kebiasaan si kecil. Apakah ia cenderung suka merusak barang-barang di sekitarnya atau tidak? Biasanya anak aktif yang normal, meskipun bermain dengan lincah tidak memiliki kebiasaan untuk merusak barang. Tetapi anak yang hiperaktif cenderung merusak barang-barang yang ada di sekitar mereka.

Respon anak saat dinasehati

Hal ketiga yang perlu Bunda perhatikan adalah bagaimana respon anak saat kita menasehati atau melarangnya berbuat sesuatu. Biasanya anak aktif yang normal cenderung lebih patuh setelah diberi tahu dan frekuensinya untuk melakukan hal tersebut pun akan berkurang (meski tidak langsung 100 persen hilang). Sebaliknya, anak hiperaktif tidak akan mengindahkan perkataan Bunda dan akan tetap melakukan hal yang sama.

Impulsif

Apakah si kecil sering melakukan sesuatu tanpa tujuan tertentu? Misalnya, iseng naik turun tangga tanpa tahu kenapa, atau tiba-tiba memukuli panci. Itu adalah salah satu ciri dari anak hiperaktif. Mereka cenderung bersifat impulsif, melakukan suatu hal tanpa tujuan yang jelas. 

Intelektualitas rendah

Intelektualitas yang rendah sebenarnya adalah hasil dari durasi fokus yang cenderung pendek. Karena anak tidak bisa memfokuskan pikirannya untuk mempelajari satu hal dan cenderung teralihkan dengan hal-hal lain, maka intelektualitas anak yang hiperaktif biasanya lebih rendah dibandingkan rata-rata anak seusianya. 

Tak pernah merasa lelah

Anak hiperaktif biasanya memiliki energi yang jauh lebih banyak dibandingkan anak yang aktif. Mereka senang berlari-lari keliling rumah meskipun sudah diminta berhenti oleh orang tuanya. Mereka sangat sulit untuk diajak duduk diam atau tidur siang. Ketika sudah menemukan hal yang menarik perhatian, ia akan mulai merengek untuk mendapatkan hal tersebut.

Nah, itulah enam hal yang bisa Bunda gunakan untuk melihat apakah si kecil termasuk anak yang aktif atau hiperaktif. Bila ternyata ia termasuk anak hiperaktif, sangat disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mengetahui tindakan apa yang paling tepat untuk dilakukan.

R. Fitriani Umar Saputra