4 Fakta Menarik Tentang Komentator Bola Valentino “Jebret” Simanjuntak

Cari tahu fakta selengkapnya di sini!

5
2556

Bagi para pecinta sepak bola, pastinya sudah tidak asing lagi dengan komentator yang satu ini. Yup, Valentino “Jebret” Simanjuntak memang terkenal akan ciri khasnya dalam mengomentari suatu pertandingan sepak bola. Tapi bukan hanya sekedar itu saja yang membuatnya menjadi terkenal dan memiliki banyak fans, berikut Shopee berikan 4 fakta menarik lainnya dari Valentino “Jebret” Simanjuntak

Sejarah karir Valentino

Sebelum berada di masa puncak kejayaan karirnya saat ini, ternyata Valentino juga sempat menjadi karyawan di salah satu kantor pengacara. Namun karena kecintaannya pada sepak bola begitu besar, tak menghentikannya untuk bisa berkarir di dunia olahraga. Dimulai pada tahun 2006, Valentino mulai mengikuti casting dan akhirnya berhasil menjadi jurnalis di bidang olahraga selama 7 tahun. Akhirnya di tahun 2013, Valentino mulai menginjakkan karir di dunia sepak bola dan menjadi komentator yang sangat terkenal dengan ciri khasnya.

Inspirasi kata “jebret”

Ternyata kata “jebret” yang selama ini sering kita dengar berasal dari masa kecil Valentino. Kembali ke masa lalu, Valentino mengaku bahwa dahulu ketika bermain bola bersama teman-temannya, istilah “jebret” diucapkan karena memiliki arti menendang dengan kencang. Jadi jangan heran ya ketika kata Jebret kerapkali muncul di layar televisi kamu, karena sekarang kamu sudah mengetahui asal usulnya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Valentino Jebreeet Simanjuntak (@radotvalent) on

Penggila dunia bola

Kecintaannya terhadap dunia sepak bola memang sudah dimulai sejak kecil, Valentino ingin sekali dapat menjadi salah satu pemain bola Timnas. Namun, kenyataan berkata lain, sang keluarga mengharapkan Valentino untuk dapat mengutamakan pendidikan terlebih dahulu. Tetapi Valentino tak berhenti sampai disitu, alih-alih meninggalkan kecintaannya terhadap dunia sepak bola, Valentino juga mencari sekolah dengan tim sepakbola terbaik. Sehingga kecintaanya terhadap sepak bola tetap dapat tersalurkan dengan baik.

Gaya komentar yang berubah

Awal mula menjadi komentator, Valentino menggunakan gaya berkomentar yang menyesuaikan dengan khalayak banyak. Valentino menyebutnya dengan gaya yang elegan. Namun pada suatu waktu, Valentino dimintai untuk membawakan acara dengan cara yang berbeda, yaitu nyentrik dan “lebay”. Walaupun dengan mengubah gaya berkomentar dengan cara yang berbeda cukup menggambarkan kepribadiannya, namun awalnya Valentino tidak menginginkan hal tersebut. Seiring dengan berjalannya waktu ternyata menggunakan gaya berkomentar yang nyentrik dan lebay ini menggiringnya menjadi lebih dikenal oleh banyak orang. 

 

NEWSLETTER

Mau dapat lebih banyak inspirasi dari Shopee? Yuk, sign up ke newsletter kami!

5 COMMENTS

  1. Semangat terus bang valentino simanjuntak semoga kata jebrettt bisa bermanfaat bagi kita 😊😊😊
  2. Fans berat sama valeentino jebret simanjuntak tapi saya gak suka baaaangettt kalo valen di temenin sama ponari asamtaman buang aja ponari yg kelihatan banget ke persijanya seruan yg dulu komentator nya dengan posisi valentino jebret simanjuntak,rendra sudjono,binder singh,kusnaeni pertahankan posisi 4komentator yg baik yg aaah pokoknya gk bisa di ucapkan dgn kata2 gua anti bamgeeettt sama ponari. 👎

LEAVE A COMMENT

Please enter your comment!
Please enter your name here

Previous articleReview Jujur Aja: Nivea Sensational Body Lotion Orange Blossom
Next articleReview Jujur Aja: Nivea Creme